Tatong Bara Hadiri Sosialisasi IID yang Diselenggarakan oleh Bappelitbangda Kotamobagu

0 72

BERNDAKOTA – Wali Kota Tatong Bara menghadiri sosialisasi dan Tata Cara Penginputan Indeks Inovasi Daerah (IID) Kota Kotamobagu Tahun 2021, yang diselenggarakan Badan Perencanaan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Bappelitbangda) Kotamobagu secara virtual, Kamis (2/9) pagi.

Kegiatan yang dipusatkan di Aula Kantor Bappelitbangda ini, diikuti seluruh jajaran Perangkat Daerah Pemerintah Kota Kotamobagu, serta dibuka langsung Sekretaris Daerah, Sande Dodo, didampingi Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sitti Rafiqa Bora, dan Kepala Bappelitbangda, Adnan Masinae.

Menurut Sekretaris Daerah Sande Dodo, kegiatan ini penting dilaksanakan untuk memberikan sosialisasi kepada jajaran perangkat daerah di lingkungan Pemkot Kotamobagu dalam melakukan penginputan indeks inovasi daerah.

“Indeks Inovasi Daerah sangat penting untuk mendorong pelaksanaan Tupoksi Perangkat Daerah dalam pencapaian indikator-indikator yang ada dalam RPJMD,” katanya.

Selain akan mendorong perangkat daerah dan ASN-nya untuk berinovasi dalam pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan dan pelayanan, juga daerah bisa mendapatkan alokasi anggaran melalui Dana Insentif Daerah (DID) jika Indeks Inovasi Daerah-nya masuk 10 besar dan masuk kategori sangat inovatif.

Pemerintah Kota Kotamobagu sendiri saat ini Indeks Inovasi Daerah sudah berada pada kategori inovatif.

“Kami akan berupaya agar Kota Kotamobagu ke depannya bisa masuk ke daerah dengan kategori sangat inovatif melalui inovasi-inovasi yang dilakukan jajaran perangkat daerah dan seluruh ASN,” ujarnya.

Sementara Kepala Bappelitbangda Kota Kotamobagu, Adnan Massinae, menuturkan inovasi penting dilakukan untuk meningkatkan daya saing daerah, memangkas biaya, memangkas jalur birokrasi yang panjang, memangkas wakut yang panjang serta akselerasi pencapaian tujuan pembangunan daerah.

Menurut Adnan, saat ini Pemkot Kotamobagu sedang menjalankan konsep kolaboratif antar aktor untuk membangun daya saing daerah melalui konsep triple helix.

“Konsep ini akan membangun sinergitas yang seimbang, timbal balik dan terus menerus dilakukan antara akademisi, pemerintah daerah dan para pelaku sektor bisnis,” katanya.

Triple helix menjadi kunci bagi lahirnya inovasi, keterampilan, kreativitas, ide dalam pengembangan ekonomi kreatif dan kapasitas sosial masyarakat.

Pemateri pada sosialisasi tersebut yakni Mantan Penjabat Gubernur Sulut, Agus Fatoni, yang saat ini sebagai Kepala Litbang Kemendagri RI, dan Isman AP, Analis Kebijakan Ahli Muda Badan Litbang Kemendagri RI.*

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.